koleksi photo

TRANSLATION

bidvertiser

tingkatkan traffic anda

Traffic

gabung dengan saya

Komisigratis

silahkan di klik

download mp3

Masukan Nama Penyanyi - Judul Lagu

Mesin Cari Free Download Mp3 Gratis

radio

Selasa, 30 November 2010

Kapan Anak Boleh Punya HP?

Kapan Anak Boleh Punya HP?

Kapan anak boleh punya hp sendiri?Kapan atau umur berapa Anak Boleh Punya / memiliki HP (handphone) sendiri? Tulisan ini bagian dari seri artikel pendidikan Islam untuk anak muslim.
Oleh A. Fatih Syuhud
Ditulis untuk Buletin El Ukhuwah Edisi Desember 2010
Pondok Pesantren Putri Al Khoirot Malang
Judul di atas merupakan pertanyaan yang membebani pikiran banyak orang tua zaman sekarang yang masih peduli pada pendidikan anak. Bolehkah anak memiliki hp sendiri? Kalau boleh, umur berapa dibolehkan? Usia TK? Usia SD? Usia SMP, SMA, atau setelah mulai kuliah?

HP atau hand phone, seperti kita semua tahu, adalah teknologi komunikasi nirkabel yang saat ini sangat populer dan berharga cukup murah. Semua orang dapat membelinya. Dengan hanya Rp 150.000 kita sudah dapat memiliki hp lengkap dengan nomor perdana. Artinya, orang tua yang tidak kaya sekalipun mampu memiliki dua hp; untuk diri sendiri dan anak. Oleh karena itu, tidak sedikit orang tua dengan tanpa beban membelikan HP buat anak mereka yang masih duduk di bangku SD, bahkan TK. Hal ini tentu menjadi tekanan tersendiri bagi anak lain yang belum memiliki hp. Dan pada gilirannya, ini menjadi dilema tersendiri bagi orang tua yang anaknya terus merengek minta hp dengan uang sendiri atau dibelikan orang tua. Haruskah permintaan anak diikuti?
Sebelumn memutuskan, ada baiknya orang tua mengetahui potensi efek negatif dari hp bagi anak remaja. Di samping efek positifnya.
Sebuah lembaga di Amerika bernama the National Campaign to Prevent Teen and Unplanned Pregnancy pada 25 September sampai 3 Oktober 2008 mengadakan survei tentang seberapa banyak anak remaja dalam usia antara 13 sampai 19 tahun yang pernah mengakses, melihat, mengirim dan menonton foto dan video porno.
Hasilnya, cukup mengejutkan:
  • 20% remaja pernah mengirim gambar porno, semi porno atau video porno yang diperankan mereka sendiri.
  • 33% remaja pernah mengirim atau memposting sms bernada seks, via email atau chatting.
  • 48% remaja pernah menerima sms atau email porno via hp.
Sementara itu, dampak lain dari kepemilikan hp bagi remaja adalah kurang tidur. Sebuah riset yang diadakan oleh Nielson pada 2009 pada remaja Amerika menemukan bahwa rata-rata mereka mengirim sms 2.899 kali setiap bulan. Termasuk sms-an di tengah malam. Artinya, ini menyebabkan mereka kurang tidur. Kurang tidur (sleep deprivation), menurut direktur the Oakland California Public Health Institute’s Center for Research on Adolescent Health and Development, dapat menyebabkan permasalahan dengan ketajaman mental, stabilitas mood dan hyper-aktif.
Apalagi saat ini, hp bukan hanya untuk sms-an, tapi juga untuk Facebook-an dan Twitter-an.
Kota bisnis New York bahkan melarang penggunaan hp di sekolah sejak tahun 2006 karena dapat mengganggu kegiatan belajar mengajar,  sering dipakai nyontek, memotret yang ada di kamar mandi, dan lain-lain. Pada Mei 2008, Mahkamah Agung AS memperkuat keputusan larangan penggunaan hp di sekolah tersebut.
Adakah manfaat dari hp? Sebagaimana penemuan teknologi yang lain, manfaatnya tentu saja ada dan bahkan banyak. Terutama sebagai alat komunikasi dengan keluarga, kolega bisnis, dan lain-lain.
Jadi, kapan anak boleh punya hp sendiri? Orang tua yang bijak tentu tahu kapan waktu yang tepat untuk mengijinkan anak punya hp sendiri. Yang jelas, pastikan bahwa hp itu akan membawa manfaat, bukan mudarat.
Saya sendiri berpendapat, minimal saat memasuki bangku SLTA. Idealnya saat mulai kuliah

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

terimakasih atas kritik dan sarannya.jangan sungkan untuk mampir lagi

POSTING TERBARU

Entri Populer